Trend Fashion yang Tidak Anda Ketahui Dimulai Dari Pemimpin

Trend Fashion yang Tidak Anda Ketahui Dimulai Dari Pemimpin

Fashion selalu memainkan peran dalam politik. Raja dan kepala negara telah menggunakan pakaian untuk menumbuhkan citra, dan dalam beberapa kasus gaya mereka menjadi sangat ikonik sehingga mereka tersaring ke arus utama. Dari Julius Caesar hingga Nelson Mandela,

Berikut trend fashion yang dimulai dari pemimpin dunia paling modis dalam sejarah

1. Julius Caesar memiliki reputasi sebagai pesolek yang sadar mode

Julius Caesar memiliki reputasi sebagai pesolek yang sadar mode

Menurut sejarawan kuno Suetonius, diktator Romawi masa depan menimbulkan kegemparan di awal karirnya dengan memakai “lengan sepanjang pergelangan tangan dengan pinggiran” pada tunik senator ungu dan mengenakan ikat pinggang yang diikat dengan sangat longgar. Pakaian flamboyannya menjadi hal yang populer di kalangan pendukungnya, tetapi juga membuat skandal beberapa orang sezamannya yang lebih konservatif. Sulla, pemimpin Romawi terkemuka lainnya, konon pernah berkata tentang Kaisar “waspadalah terhadap anak laki-laki dengan pakaian longgar itu!”

2. Cleopatra adalah ikon gaya di zamannya

Cleopatra adalah ikon gaya di zamannya

Ratu Sungai Nil yang terkenal hanya menghabiskan waktu singkat di Roma selama hubungannya dengan Julius Caesar, tetapi dia tampaknya memiliki pengaruh yang cukup besar pada mode kota. Seni dan patung yang bertahan menunjukkan bahwa banyak wanita Romawi kelas atas mengadopsi gaya rambut “melon” merek dagang Cleopatra — rambut yang dikepang erat menjadi sanggul di belakang leher — serta kegemarannya pada perhiasan mutiara dan eyeliner.

3. Louis XIV mengubah Prancis menjadi ibu kota mode dunia

Louis XIV mengubah Prancis menjadi ibu kota mode dunia

Yang disebut Sun King melejitkan industri tekstil dan perhiasan negaranya, memperjuangkan warna-warna berani dan cerah dalam desain pakaian, dan menerapkan kode pakaian mewah yang membuat istananya menjadi puncak gaya abad ke-17. Louis juga seorang trendsetter dalam dirinya sendiri. Selama 72 tahun masa pemerintahannya, dia terkenal mempromosikan sepatu hak merah sebagai simbol status — mereka tetap menjadi kartu panggilan bangsawan selama satu abad — dan dia sering dikreditkan dengan mempopulerkan wig

4. Benjamin Franklin menginspirasi gaya rambut khas luar negeri

Benjamin Franklin menginspirasi gaya rambut khas luar negeri

Penemu dan negarawan berusia enam tahun membuat heboh ketika dia tiba di Paris pada 1776 untuk mencari dukungan bagi Revolusi Amerika. Kemiripannya muncul dalam banyak potret dan potongan memorabilia, dan aristokrasi menjadi terobsesi untuk meniru gaya berpakaiannya, terutama topi bulu berang-berang yang ia kenakan untuk membantu menumbuhkan citra perbatasan. Topi itu sangat populer sehingga mengilhami “gaya rambut ala Franklin,” gaya rambut yang tidak biasa yang membuat wanita Prancis akan membuat wig mereka menyerupai topi bulu

5. Wanita hari ini memakai blus karena pria militer Giuseppe Garibaldi

Wanita hari ini memakai blus karena pria militer Giuseppe GaribaldiWanita hari ini memakai blus karena pria militer Giuseppe Garibaldi

Selama pertengahan abad ke-19, kaum revolusioner memimpin pasukan kecil dalam serangkaian kampanye yang membantu mengamankan penyatuan Italia. Karena anak buahnya tidak memiliki seragam, mereka terpaksa mengenakan kemeja longgar berwarna merah tua ke dalam pertempuran, yang membuat mereka mendapat julukan “Kaus Merah”. Seiring ketenaran Garibaldi tumbuh, pengagum wanita di seluruh dunia mengadopsi “kemeja Garibaldi” wol yang tampak serupa sebagai pakaian luar sehari-hari. Pada tahun 1862, majalah Godey’s Lady’s Book bahkan meramalkan bahwa pakaian yang fungsional dan nyaman “ditakdirkan untuk menghasilkan perubahan yang sebesar revolusi dalam kostum wanita”. Benar saja, atasan yang terinspirasi militer kini sering disebut-sebut sebagai cikal bakal blus wanita

6. Peniru Ratu Alexandra di Inggris membuat beberapa pilihan mode yang canggung

Peniru Ratu Alexandra di Inggris membuat beberapa pilihan mode yang canggung

Sejak dia menikah dengan Pangeran Edward VII dari Inggris pada tahun 1863, pengagum masyarakat kelas atas dari https://www.maboswinvip.com/ dengan penuh semangat meniru jaket dan rok ramping Alexandra, yang mengarah ke fashion trends baru pakaian seperti setelan untuk wanita. Begitu pula saat ia mulai memakai kalung choker untuk menutupi bekas luka di lehernya, aksesoris tersebut langsung menjadi hot item fashion wanita. Sang bangsawan sangat dicintai sehingga beberapa wanita bahkan mencoba meniru “Alexandra pincang” -nya — akibat kasus demam rematik — dengan mengenakan sepatu yang tidak serasi atau sepatu hak yang berbeda ukuran. Keisengan yang aneh melanda Inggris pada akhir tahun 1860-an, mendorong sebuah surat kabar untuk merenung, “Harus ada garis yang bahkan kebodohan yang modis dapat diharapkan berhenti sebentar.”

Baca juga : Tips Fashion Wanita Agar Terlihat Menarik